Renungan Kitab Suci hari Jumat, 15 Agustus 2014 : Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia

1146 views

love-last

Yeh 16:1-15,60,63; Yes 12:2-3,4bcd,5-6; Mat. 19:3-12

Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.

Pada suatu hari datanglah orang-orang Farisi kepada Yesus untuk mencobai Dia. Mereka bertanya: “Apakah diperbolehkan orang menceraikan isterinya dengan alasan apa saja?” Jawab Yesus: “Tidakkah kamu baca, bahwa Ia yang menciptakan manusia sejak semula menjadikan mereka laki-laki dan perempuan? Dan firmanNya: Sebab itu laki-laki akan meninggalkan ayah dan ibunya dan bersatu dengan isterinya, sehingga keduanya itu menjadi satu daging. Demikianlah mereka bukan lagi dua, melainkan satu. Karena itu, apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia.” Kata mereka kepadaNya: “Jika demikian, apakah sebabnya Musa memerintahkan untuk memberikan surat cerai jika orang menceraikan isterinya?” Kata Yesus kepada mereka: “Karena ketegaran hatimu Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu, tetapi sejak semula tidaklah demikian. Tetapi Aku berkata kepadamu: Barangsiapa menceraikan isterinya, kecuali karena zinah, lalu kawin dengan perempuan lain, ia berbuat zinah.” Murid-murid itu berkata kepadaNya: “Jika demikian halnya hubungan antara suami dan isteri, lebih baik jangan kawin.” Akan tetapi Ia berkata kepada mereka: “Tidak semua orang dapat mengerti perkataan itu, hanya mereka yang dikaruniai saja. Ada orang yang tidak dapat kawin karena ia memang lahir demikian dari rahim ibunya, dan ada orang yang dijadikan demikian oleh orang lain, dan ada orang yang membuat dirinya demikian karena kemauannya sendiri oleh karena Kerajaan Sorga. Siapa yang dapat mengerti hendaklah ia mengerti.”

— oOo —

Pepatah Inggris berbunyi, “Ketika setahun rasanya seperti anggur merah, namun ketika sudah sepuluh tahun rasanya seperti roti tawar murah.” Artinya, ketika baru menikah suami isteri seperti anggur merah, yang rasanya manis dan memabukkan. Namun, setelah 10 tahun menikah menjadi seperti roti tawar murah, yang rasanya hambar. Pasangan suami isteri mulai bosan dan saling curiga. Lantas berkata, “Apa tidak lebih baik pernikahan ini dibubarkan saja?”

Dalam Injil hari ini orang Farisi mencobai Yesus (Mat 19:3). Mereka punya alasan menceraikan, karena laki-laki tidak lagi menyukai perempuan pasangannya, sebab didapati pasangannya bertindak tidak senonoh (Ul 24:1-4). Orang Farisi berpegang pada alasan itu, sehingga bagi mereka suami isteri dimungkinkan untuk bercerai. Bagaimana sikap Yesus? Dia berkata, “Karena ketegaran harimu, Musa mengizinkan kamu menceraikan isterimu” (ay. 8).

Maka, orang perlu kembali pada rencana Allah semula. Yesus menunjukkan bentuk asali pernikahan yang dikehendaki Allah (ay 4-6), bahwa sejak awal, pernikahan bersifat monogami, antara seorang pria dan seorang perempuan (Kej 1:27; 5:2). Yesus juga menegaskan bahwa pernikahan menjadikan laki-laki dan perempuan “satu tubuh”. Maka, perkawinan bersifat ekslusif, permanen, dan tidak terceraikan.

Dalam selebrasi perkawinan, suami isteri “telah dipersatukan Allah” (ay. 6). Allah terlibat dalam perkawinan, menjadi saksi dan sekaligus kasihNya mengikat keduanya (1 Yoh 4:8). Keluarga adalah satu-satunya lembaga sosial yang ditetapkan Allah. Kemampuan mengatur keluarga adalah pijakan untuk mengatur lembaga masyarakat yang lebih besar. Karena itu, perceraian adalah tindakan melawan kehendak Allah.

Bagi orang Inggris, roti tawar yang hambar itu adalah makanan wajib setiap hari. Demikian juga, suami isteri menjadi pasangan hidup yang biasa-biasa saja setiap hari, namun setia melewati suka-duka, untung-malang, sehat-sakit. Cinta tak lagi hanya perasaan yang menggebu-gebu tapi lebih merupakan kehendak, penerimaan, pengertia apa adanya, serta kesetiaan dalam perbedaan dan kesulitan. Karena itu, “Apa yang telah dipersatukan Allah, tidak boleh diceraikan manusia” (ay. 6). Setialah dalam perkawinan, sehidup semati. [Chang]

Sumber: Renungan Harian Bercitarasa Katolik cafe rohani bulan Agustus 2014

Renungan Kitab Suci hari ini

Penulis: 
    author

    Posting Terkait

    Tinggalkan pesan